12.17.2005

Dokter Bedah yang Ideal itu seperti apa ya ???

Dari kemarin kan udah nulis yang rada-rada ilmiah meskipun tetep pake plesetan juga, sekarang agak nyantai bahasannya ... Dokter Bedah yang ideal itu kayak apa ya ? Mungkin bukan ideal tapi yang "disukai" , apakah yang seriusan pake kacamata tebel yang kadang kacamatanya sampai melorot ke hidung .. atau yang jas putihnya mentereng, licin, rambutnya klimis agak botak dikit di tengah dan tatapannya serius ? Atau yang ngomongnya cuma dikit .. kebanyakan ngangguknya dan senyumnya jadi pake bahasa tubuh ... Atau yang rada slengean, celana panjang kadang satu digulung satu ga ... trus sebelum operasi kudu ngerokok dulu 2-3 batang ? Atau ada satu lagi nih ... yang suka cuci muka kalo abis operasi ... mangkanya harusnya sabun hibiscrub yang suka di ruang OK /operasi itu harus mengandung cukup moisturizer dan vit E sehingga buat cuci tangan atau cuci muka kagak bikin muka / tangan iritasi :). Ini kalau bicara soal penampilan. Untuk tingkah lakunya - apakah dokter yang disukai yang rajin ngobrol di tempat prakteknya dengan para pasiennya. Bahkan dia sampai tahu persis tanggal lahir pasiennya , alamatnya dan sampai bisa menjadi tempat curhat pasiennya untuk kasus yang bukan bedah. Apakah mereka yang bicaranya dikit, visit jarang tapi hasil operasi oke ? Yang kurang informatif tapi tegas ? Yang banyak nego, bisa di"tawar" maksudnya kadangkala diagnosa harus di operasi jadi ga jadi di operasi bgitu sebaliknya.

Dokter bedah seharusnya rajin mengikuti kegiatan ilmiah buat nambah pengetahuan .. tapi yang udah-udah sih kalau ikut kongres kayak MABI, PIT atau PABI isinya cuma kayak reunian ... temu kangen hehehe untuk urusan ilmiahnya nomor sekian (ssssttt ... ga semua ding ..) ; lagian sekalian buat refreshing, plesiran ... maen-maen ke tempat yang belum di datengin atau sekedar menginap di hotel berbintang yang bantalnya empes-empes karena terbuat dari bulu angsa :) . Dokter Bedah juga jangan melulu 'kerja' terus, kudu ada waktu untuk istirahat ... mangkanya bagus juga sekarang ada peraturan praktek harus 3 RS. Jadi ga kayak dulu, "ngejar setoran". Dokter Bedah juga harus memperhatikan penampilan supaya tidak terlalu bosan untuk dilihat :) .... Dokter Bedah harus benar dan tepat dalam membuat diagnosa dan mempertimbangkan faktor-faktor lain yang mungkin bisa mengakibatkan hal yang kurang baik pada pasiennya jika harus menjalani operasi. Golongan ber-resiko tinggi seperti pasien anak-anak, pasien usia lanjut, pasien yang disertai dengan penyakit lain, misalnya .

Jadi untuk menjadi ideal hmm maksudnya disukai, apa lagi yang musti dilakukan ?

21 komentar

, Anonymous Anonymous wrote ...

Salut ada dokter Bedah perempuan ... ini cek apakah bisa diterima karena sayah tidak punya blog.
Maklum ngetiknya di kantor.
Dari Jacob & Polo

 
, Anonymous Anonymous wrote ...

Pak Jacob dan dr.Laksmi

Saya juga tidak punya blog.
Kebetulan saya ikut milis MLDI, iseng2 klik blog dokter.Ingat waktu masih kuliah di Makassar.
Ada tetangga yang memakai jilbab sudah tua. Ketika ternyata harus operasi usus buntu, dia tidak mau, karena tak ada dokter perempuan. Kami tidak tahu bagaimana nasibnya sekarang.
Di mana dokter Laksmi praktek, siapa tahu kami satu saat harus dioperasi:-)
(Boleh japri, minta alamat email dokter)
Terimakasih,semoga selalu sukses.
Ibu Endang Sumpeno, Kayumanis, Jakarta Timur.

 
, Anonymous Wahyu Pamungkas wrote ...

Salah satu ciri dokter bedah yang baik dan ideal adalah dokter yang mampu memberikan pendapat serta rekomendasi kepada pasien atau keluarganya, tentang resiko hasil operasi, terutama dikaitkan dengan kondisi pasien saat itu. Jadi jangen asal operasi dan minta surat perjanjian. Dokter perlu mengetahui latar belakang kesehatan pasien denga melakukan pemeriksaan utama sebelum mengoperasi

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Buat anonymous
(Jacob & Polo juga Ibu Endang),
Terimakasih buat komentarnya.
Alamat email Ibu Endang dimana ?
Japri, boleh aja Bu ...
Ini alamat email saya lakshminawasasi@centrin.net.id

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Buat Wahyu Pamungkas .. :)
Seperti yang sudah tertulis di blog, ada beberapa pasien yang masuk dalam golongan RESIKO TINGGI, a.l orang tua/usia lanjut, anak-anak dan mereka yang mempunyai penyakit lain yang harus dibenahi dulu sebelum menjalani pembedahan (misalnya kencing manis, jantung, hipertensi dll).
Peran dokter Bedah , sebelum melakukan operasi harus mempunyai prediksi kira-kira penyulit yang seperti apa yang bisa timbul pada pasien tsb , dan tentu saja harus mempunyai serangkaian rencana bagaimana cara penanganan yang sebaik-baiknya pada pasien tadi.
Terakhir, hal yang cukup penting adalah harus ditinjau kembali seberapa penting operasi harus dilakukan pada pasien ybs berdasarkan tingkat kegawatan, berat ringannya prognosis dikemudian hari.
Terimakasih buat komentarnya ..

 
, Blogger rina wrote ...

Dok, dokter gaul banget .. kami senang kalo dokter visit ke r.dahlia suka bawa crita lucu-lucu bikin kita semua ketawa terpingkal-pingkal.
Engga seperti dokter lainnya yang seriuz dan suka mara ...
Ini pake blok nya dokter Rina, poli gigi dokter
Dokter Laksmi yang fungky, dan yang gaullll, salam maniz dari anak-anak OK

 
, Anonymous Retha wrote ...

dokter bedah yang baik?
hehehe, yang ditulis kok dari penampilannya dulu Mbak? hiks-hiks...
yang jelas seh nurut Retha : inform consent alias KIE ke pasien n keluarga...
Retha amatin malpraktek case yang muncul / diisukan sbg malpraktek biasanya yang KIE nya kurang (ato bahkan gak samasekali ;-(...)
Seringkali SpB hanya bilang : "ini harus dioperasi."
Pasen kan bingung, napa juga mesti di-op?
but I believe that u aren't like that...
-salam sejawat-

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Buat geng anak-anak OK ... hehehe (mau aja dr Rina minjemin blog-nya buat kalian ...), terimakasih ya buat komentarnya. Saya bisa selalu riang gembira bgitu kan karena ada ria, siti, samsul, dwi, iwan si kumis penjaga pintu, iyo dan semua-muanya yang selalu membuat suasana kerja di dalam OK menyenangkan. Karena berkat kalian juga, kerjaan saya jadi beres ... terimakasih buat kerjasamanya selama ini yaaa ....

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Buat Teman Sejawat dr.Retha,
Terimakasih sudah mampir ke blog saya. Hehehe pertama kan pasti penampilan dulu Ta, abis itu nyusul yang lain-lainnya ...
Btw soal informed consent saya setuju, itu hal yang terpenting untuk dijelaskan kepada pasien. Karena teramat sangat penting,soal informed consent ini juga masuk dalam dongengan saya di blog ini (Jika harus Operasi ...)
Thanks ya Ta ... sukses buat dr.Retha
Salam sejawat,

 
, Blogger eptia wrote ...

wahh salut deh buat dr Laksmi. Memang selain hal2 yg berbau prosedural, saya setuju penampilan dokter harus diperhatikan. Bukan berarti harus cantik, ganteng, klimis dsb.
Salah satunya bisa membuat hubungan yg hangat dengan pasien, jadi pasien gak tegang dan senewen. Yg ceria2 kaya dr Laksmi ini juga ok banget deh, jadi suasanya gak mencekam :)

 
, Anonymous Anonymous wrote ...

alo dr.lakshmi yang geulis..mo nanya ni..apa bth tenaga kuat buat jd dr,bedah? hehe,..krn klo liat n megang alat2nya aj brasa berat bgt..aplg praktekny ^_^
n dok..gimana kerja sama ama internist..knp kdg,contohny dlm suatu kasus..dr.bedah lebi prefer utk dioprasi,,sedangkan internist lebi prefer kasi obat aja..
dr.yg baek..maap ya byk nanya..hehe..^_^
-echa-

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Dear Echa, instrument bedah ga berat kok ... kan masih bisa dipegang sama satu tangan hehehe fisiknya aja yang kudu kuat dan harus rajin melek. Soal interna dan bedah memang tindakan nya beda, tergantung penyakitnya apa. Ada satu penyakit yang memang harus ditangani oleh internist (jadi ga perlu operasi), ada juga jenis penyakit yang memang harus ditangani oleh surgeon (dr.bedah) karena harus dioperasi. Jadi dasar pemikirannya bukan : penyakit kalo ditangani bedah yaa di operasi tapi kalo di tangani internist yaa ga dioperasi. Operasi atau tidak dioperasi masing-masing punya indikasi Echa, ga boleh sembarangan .. ntar yang ada malah pasiennya jadi ga sembuh. Ok deh, makasih buat komentarnya ya dan kesediaan mampir di blog saya .... Salam,

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Dear Eptia, ya .. ya supaya ga mencekam betul itu hehehe mencekam (kayak dikuburan aja), btw makasih ya buat komentarnya dan kesediaan mampir di blog saya .... Blog mu ta' pamer-in di blog ku yaaa ..

 
, Blogger eptia wrote ...

Makasih ya.. Blog-nya dr. Laksmi juga udah nampang di blog-KU :)

 
, Blogger Ponk..ponk..ponk wrote ...

Wew..
Saya baca bagian pelesiran dan relaksasi itu..Well..Saya ngakak sendiri..Soalnya saya jg kecipratan ngerasain enak nya jalan2 dengan fasilitas itu sih..
Sayang sekali tenaga medis negeri yang masuk PNS gak terjamin banget di negeri kita ini..(Ini menurut saya yg membanding kan dengan swasta dan tenaga medis di luarnegeri). Cuma sebatas fasilitas kesehatan, sedangkan manusia itu kan g sakit setiap hari, g ada jg manusia yang pengen sakit..
Gak semua Dokter Bedah hidup dengan nyaman sih ya.Dokter Bedah yang ber prikemanusia an tinggi syukurlah masih ada, di bayar hanya dengan pete dan setandan pisang pun oke2 saja..
Jadi apakah moral tidak dijadikan sebuah pertimbangan, mengingat sekolah dokter tuh mahal,(saya sendiri mengalaminya), kadang ada dokter yang berfikir harus balik modal dulu lah pokoknya, moral itu hanya sebatas pengiring (kalau yang ini insyaAllah saya g akan begini)..
Tapi bagaimana pun tentunya kemampuan Dokter itu lah yang pasti mendukung ke ideal an seorang Dokter.

Waduh maaf jd cerpen gini, cm sebatas menulis pemikiran saya saja..
Nitip Doa supaya saya jg cepet nyusul jadi dokter yg baik ya Dok.
C U then..

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Dear Ponk Ponk ... :)
Terimakasih telah mampir di blog saya ..
Sukses buat Ponk Ponk ya ..
salam,

 
, Anonymous Anonymous wrote ...

Assalamu'alaikum
bu dokter....bersyukur sekali saya menemukan blog ini, saya punya masalah dengan anak ketiga saya, tapi maaf sebelumnya disini bisa konsultasi kan? terimakasih sebelumnya, begini... bulan juli kemarin saya melahirkan anak ke 2 kembar, alhamdulillah sehat, laki2 semua lahir normal, akan tetapi ada sesuatu yang kurang normal pada bayi yang kedua, pada alat kelaminya tidak tumbuh sempurna, penis ada, skrotum 2 cuma yang sebelah kiri terlalu kecil dan ternyata penis belum menutup sempurna jadi seperti sudah sunat awalnya kami tak curiga lambat laun dua bulan yang lalu pas saya cek ke dr.Bedah ternyata diketahui kencinya tidak lewat penis melainkan lewat batang penis jadi seperti anak perempuan, bagaimana solusinya ya bu? sekian terimakasih sebelumnya.
Wassalamu'alaikum Wr Wb

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Wass, Ibu
Ibu bisa menghubungi saya di nomor 081 310 166 750 ya ?
salam,

 
, Blogger Yanthy wrote ...

dr. Laksmi,

Maaf, saya melenceng dari topik. Saya ibu dari 2 anak kembar perempuan (4 tahun). Salah satu dari kembar tersebut tidak bisa ditindik telinganya (untuk anting) karena daun telinganya sobek sejak lahir (memang sudah dari lahirnya begitu). Saya konsultasi dengan dokter bedah plastik, katanya untuk memperbaiki ini harus dioperasi dengan bius total dan bukan bius lokal. Saya agak ngeri dengan kata "bius total". Apakah efek sampingan dari bius total? Umur berapakah anak aman untuk dijahit daun telinganya?

Terima kasih.
Yanthy

 
, Blogger Lakshmi Nawasasi wrote ...

Yanthy,
1)Tidak usah terlalu takut dengan "bius total" kalau memang ada indikasi kearah sana lakukan saja, percayakan padacdokter yang mengoperasi.
2) Sebelum operasi dilakukan pemeriksaan , jika memang layak untuk dilakukan operasi, maka operasi dilakukan.
Sebaliknya kalau belum layak, dokter pasti tidak akan melakukannya dengan bius umum.
Ok Selamat menjalankan operasi ya ..
Salam,

 
, Anonymous Dibya wrote ...

Mohon ijin saya bercerita sedikit dr.Lakshmi Nawasasi.
Ibu sy telah operasi tumor otak.
Tgl 1 Agst 2012,dan sekarang sudah bisa beraktifitas seperti biasa, bicara lancar, dll pun lancar..
Masalah ibu adalah kita sbg anaknya sering suport tetapi kadang kembali lagi kebahasan tentang masalah ini.
Setelah operasi, kelopak mata ibu menutup, tapi kalau dijilekkan mata ibu bisa untuk melihat..daerah muka sblh kanan memang agak kaku,mbengkak, dan lebam.Tp kata dokter bisa kmbali pulih, tp lama.. dokterpun ga bisa memberi kepastian..Jika menurut dokter apakah bisa membuka sendiri kelopk mata ibu dok?? pdhl kalo kedip,sblh kanan juga ikut kedip.

 

Post a Comment

<< Home